Tuesday, November 18, 2008

Siapa Muslim, Apa itu Islam??

Sebagai seorang yang muslim, tau tak kenapa agaknya kita kena ada rasa bertuah menjadi muslim? Apa sebenarnya hakikat muslim yang sebenar? Kita mengaku kita seagai seorang muslim, tapi sejauh mana agaknya ke’muslim’an kita itu?

Mari kita tumpukan pemikiran kita untuk mengetahui apakah perkataan ‘Muslim’ itu. Adakah manusia menjadi Islam sebab dilahirkan dalam Islam? Adakah muslim itu nama sesuatu bangsa? Adakah seseorang itu muslim dengan sebab dia anak atau cucu seorang muslim? Adakah seorang itu diperanakkan sebagai muslim sebagaimana seorang Brahmin diperanakkan sebagai Brahmin? Adakah kita muslim sebab kita dilahirlan di dalam masyarakat muslim?

Apakah jawapan kita? Tentu TIDAK bukan? Orang yang sedemikian bukanlah muslim yang sebenarnya. Seseorang itu muslim sebab dia menerima Islam. Kalau ia menolak Islam, dia bukan lagi muslim. Samada seseorang itu Negro, Cina, India atau apa-apa bangsa sekalipun, dia akan diterima masuk ke dalam masyarakat Islam bila dia mengakui dan menerima akan Islam. Akan tetapi, seseorng itu akan disingkirkan daripada masyarakat Islam apabila dia menolak atau menidakkan Islam walaupun dia adalah anak seorang Sayyid sekalipun.

Mari kita kembali merenung ke dalam diri kita semula, betapa agung Allah yang maha pengasih dan penyanyang menjadikan kita sebahagian daripada limpahan kasih sayangNya. Kita dilahirkan menjadi seorang Islam walaupun tanpa diminta. Ini adalah bukti kasih sayang Allah. Apa agaknya yang akan terjadi sekiranya kita dilahirkan dalam keadaan bukan Islam? Betapa beratnya perjuangan yang bakal kita lalui bagi bertauhid dan beribadat kepada Allah sekiranya Islam tiada dengan kita sejak kita dilahirkan.

Tiada sikap yang lebih baik dapat kita lakukan selain bersyukur kepada Allah atas limpahan kurniaNya dalam kehidupan ini. Sebagai seorang muslim kita patut bersyukur atas pemberian anugerah terbesar dalam hidup ini iaitu ni’mat Islam dan iman. Faktanya, tidak semua manusia lahir sebagai umat Islam. Tidak semua manusia beriman. Ini bererti keimanan dan keislaman adalah anugerah yang sebaik-baiknya kita syukuri. Kedua perkara ini merupakan modal demi mencapai kehidupan yang paling baik di dunia dan akhirat.

Bagi sebahagian besar di antara kita yang mendapat status muslim melalui perjuangan yang sangat hebat kerana dilahirkan oleh ibu bapa yang bukan muslim, tentu sudah mengetahui dengan baik keunggulan dan kehebatan Islam sehingga ia menjadi pilihan hidup. Islam rela dipilih walaupun terpaksa meninggalkan segala kemewahan dan kesenangan sebelumnya. Kenikmatan mempertahankan Islam jauh lebih tinggi berbanding kenikmatan dunia.

Bagi sebahagian besar diantara kita yang mendapat status muslim secara percuma kerana kasih sayangNya kepada kita yang dilahirkan daripada keluarga muslim, tentu kita tidak boleh berbangga dengan status sahaja. Kita perlu membuktikan keislaman kita dengan bersungguh-sungguh. Anugerah Allah itu tidak ada nilainya apabila kita tidak berusaha mensyukurinya.

Kita sekarang sudah tahu bahawa seseorang itu muslim bilamana dia menerima Islam. Walaubagaimanapun, timbul satu persoalan di kepala kita. Apakah erti menerima Islam itu? Bagaimana kita boleh dianggap atau dikatakan menerima Islam? Memadaikah kita ini dikatakan menerima Islam hanya dengan berkata:”saya telah menjadi seorang muslim, atau saya telah menerima Islam”? seseorang itu dikatakan muslim apabila dia menerima keislamannya itu dengan sedar dan sengaja(tanpa dipaksa) dan beramal serta bertindak sesuai dengan kehendak Islam itu sendiri.

Allah menjelaskan di dalam surah Al-Bqarah,ayat 208:

“ Hai orang-orang yang beriman masuklah ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya, syaitan itu musuh yang nyata bagi kamu”

Islam adalah perhambaan manusia yang sepenuhnya terhadap Allah. Ini bermakna, dia tidak menjadi hamba kepada dirinya, nenek moyangnya, atau keluarnya, dan bangsanya, atau tuan guru dan ulama’nya.. ianya adalah perhambaan kepada Allah. Dalam erti kata lain, kemerdekaan hakiki yang dirasai seseorang manusia daripada sebarang keburukan dan kerosakan.

Ingatlah keimanan dan keislaman itu bagaikan tanaman. Apabila dipelihara dengan baik, tanaman tumbuh dengan baik. Sebaliknya, apabila dibiarkan, tanaman akan layu dan lama kelamaan akan mati.

Rujukan:

1. Menjadi Muslim Terbaik, Aa Gym

2. Iman, Islam, Jihad, Sayyid Abul A’la Maududi

2 comments:

PENDEKAR said...

Salam tapi jika dilihat dari realitnya ramai yang sekadar Islam baka...... perlu dilakukan banyak lagi pendedahan agar umat Islam benar2 memahami Islam

Bidadari Besi said...

insya Allah akn diusahakn. trm kasih ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...